Surah Al-Qiyamah (Hari Kiamat)


Assalamualaikum,

Adanya sebentar tadi sedang membaca sambil lalu di laman sosial Facebook, aku terserempak dengan sebuah “Post” dari salah seorang sahabatku, Abu Khairun. Beliau meletakkan bacaan Surah Al-Qiyamah.  Lantas aku membuka terjemahan Al-Quran dan membaca terjemahannya, Masya Allah..takut aku dibuatnya.  Jika diteliti betul-betul ayat ini, ia menceritakan tentang hari Akhirat.

Di sini Allah SWT menceritakan bahawa ada dikalangan manusia yang tidak menerima ataupun tidak percayakan pada hari Akhirat nescaya azab yang bakal menimpa.Di waktu itu wajah mukminin berseri-seri manakala wajah-wajah orang kafir menjadi muram mengenangkan azab yang bakal menimpa. Di dalam surah Allah SWT mengutuk orang-orang kafir sebanyak 4 kali, iaitu

  1. Pada saat ia akan mati
  2. ketika ia di dalam kubur
  3. pada waktu hari dibangkitkan
  4. di dalam Neraka Jahanam

Di dalam surah ini juga, Allah SWT menekankan tentang solat, iaitu pada ayat ke 31. Rata-rata zaman sekarang sememangnya ramai di antara kita sudah lalai untuk menunaikan solat. Di sini bukannya aku ingin meninggi diri ataupun bongkak, tapi sebagai umat Islam kita seharusnya mengingati dan menasihati antara satu sama lain. Aku kini benar-benar bersyukur kehadratNya kerana telah membuka pintu hati yang telah lama di dalam kejahilan. Namun aku senantiasa berdoa moga-moga aku tidak lalai seperti dulu.

Kini semakin aku mendalami ilmu-ilmu bagaikan tidak cukup, ianya seperti semakin mahu dan mahu dan mahu. Kadang-kadang aku terfikir mengapa dahulu aku tidak mengambil berat tentang semua ini, mengapa? Sebelum aku mengundur diri marilah sama-sama kita renung sejenak Surah Al-Qiyamah:

Surah Al-Qiyamah (Hari Kiamat)

Bismillahi al-Rahman al-Rahim (Dengan nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani).
75-1:  Aku (Allah) bersumpah dengan hari kiamat.
75-2:  Dan Aku (Allah) bersumpah dengan “nafsu lawwamah” (jiwa yang amat menyesali dirinya sendiri).
75-3:  Apakah manusia mengira, bahawa Kami (Allah) tidak akan mengumpulkan tulang belulangnya?
75-4:  Bahkan Kami (Allah) berkuasa menyempurnakan jari-jemarinya dengan sempurna.
75-5:  Bahkan manusia itu hendak membuat maksiat terus menerus.
75-6:  Dia bertanya: “Bilakah hari kiamat itu?”
75-7:  Maka apabila mata terbelalak.
75-8:  Dan apabila bulan hilang cahayanya.
75-9:  Dan matahari dan bulan dikumpulkan.
75-10:  Pada hari itu manusia berkata: “Ke mana tempat lari?”

75-11:  Sekali-kali tidak! Tidak ada tempat berlindung!
75-12:  Hanya kepada Rab (Tuhan) engkau sahajalah pada hari itu tempat kembali yang kukuh.
75-13:  Akan diberitahukan kepada manusia pada hari itu apa yang telah dikerjakannya dan apa yang dilalaikannya.
75-14:  Bahkan manusia itu menjadi saksi atas dirinya sendiri1.
75-15:  Meskipun dia mengemukakan berbagai keuzuran.
75-16:  Maka janganlah engkau menggerakkan lidah engkau kerana hendak bersegera dengannya.
75-17:  Sesungguhnya atas Kami (Allah) mengumpulkannya dan membacanya.
75-18:  Maka apabila Kami (Allah) telah selesai membacakannya maka ikutilah bacaannya itu.
75-19:  Kemudian sesungguhnya atas Kami (Allah) penjelasannya.
75-20:  Sekali-kali tidak! Bahkan kamu mencintai yang cepat (kehidupan dunia).
75-21:  Dan meninggalkan akhirat.
75-22:  Wajah-wajah (orang Mukmin) pada hari itu berseri-seri.
75-23:  Kepada Rab (Tuhan)nya (mereka) melihat.
75-24:  Dan wajah-wajah (orang kafir) pada hari itu muram.
75-25:  Dia mengira akan ditimpakan kepadanya malapetaka yang amat dahsyat.
75-26:  Sekali-kali tidak! Apabila (nafas) telah sampai ke kerongkong.
75-27:  Dan dikatakan: “Siapakah yang dapat menyembuhkan?”
75-28:  Dan dia menyangka sesungguhnya itulah waktu perpisahan.
75-29:  Dan bertaut betis (kiri) dengan betis (kanan)2.
75-30:  Kepada Rab (Tuhan) engkau pada hari itu tempat kembali.
75-31:  Maka tidaklah dia membenarkan dan tidaklah dia solat.
75-32:  Tetapi dia mendustakan dan berpaling.
75-33:  Kemudian dia pergi kepada ahlinya dengan sombong.
75-34:  Kecelakaanlah bagi kamu dan kecelakaanlah.
75-35:  Kemudian kecelakaanlah bagi kamu dan kecelakaanlah3.
75-36:  Apakah manusia mengira, bahawa dia akan dibiarkan begitu sahaja?
75-37:  Bukankah dia dahulu setitik mani yang ditumpahkan?
75-38:  Kemudian ia menjadi segumpal darah, lalu Dia (Allah) menciptakannya dan menyempurnakannya.
75-39:  Lalu Dia (Allah) menjadikan daripadanya sepasang, laki-laki dan perempuan.
75-40:  Bukankah yang demikian berkuasa menghidupkan yang mati?

Nota:

  1. Anggota-anggota badan manusia menjadi saksi terhadap pekerjaan yang telah mereka lakukan seperti tersebut dalam surah an-Nur ayat 24.
  2. Kerana hebatnya penderitaan di saat akan mati dan ketakutan akan meniggalkan dunia dan menghadapi akhirat.
  3. Kutukan terhadap orang kafir ini diulang-ulang sampai empat kali.
About these ads

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s