Surah Kelapangan Hati


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum,

Sekian lama aku tidak menulis, sejak kebelakangan ini ku menghadapi sedikit masalah. Mungkin Allah SWT sedang menguji kesabaran dan imanku.

Adapun aku dipanggil untuk menghadiri sesi temuduga di sebuah syarikat di Jalan Chan Sow Lin pada sebelah petang, lantas aku menunaikan solat Jumaat di Masjid Jamek, Kuala Lumpur. Agak awal aku tiba di masjid. Seperti biasa, sebelum masuk waktu solat akan diadakan sesi tazkirah yang disampaikan oleh beberapa Ustaz. Tajuk tazkirah hari adalah berkenaan tafsiran Surah Insyirah (Surah Alam Nashrah).

Berikut adalah Tafsiran Surah Insyirah yang ingin aku kongsikan bersama:

(Wahai Muhammad) bukankah Kami telah lapangkan dadamu?

Dan Kami telah ringankan bebananmu.

Yang telah memberatkan belakangmu.

Yang telah memberatkan belakangmu.

Sesungguhnya selepas kesukaran itu kemudahan.

Sesungguhnya selepas kesukaran itu kemudahan.

Oleh itu apabila engkau telah selesai dari kegiatan-kegiatan hidupmu,
maka usahakanlah kegiatan yang lain pula.

Dan kepada Tuhanmu tumpukan perhatian dan minatmu.

 

Surah ini diturunkan selepas Surah ad-Duha, seolah-olah merupakan surah yang menyempurnakannya. Dalam surah ini terdapat naungan kasih mesra dan semangat bermunajat dengan orang kesayangannya. Dalam surah ini juga disebut gejala-gejala dan peristiwa-peristiwa yang membuktikan Inayah dan perhatian Ilahi terhadap RasuI-Nya, juga disebut berita gembira yang menjamin kesenangan dan kelapangan, dan disampaikan bimbingan untuk mencapai rahsia kesenangan dan tali hubungan yang kukuh dengan Allah ‘Azzawajalla.

Pentafsiran Ayat (1 – 4)

Ayat-ayat ini menyarankan bahawa jiwa Rasulullah s.a.w. sedang mengalami kesulitan dan kesusahan dalam usaha menyebarkan da’wah yang ditugaskan kepadanya dan dalam menghadapi berbagai-bagai halangan, rintangan dan tipu daya di jalan da’wah. Dadanya penuh sebak dengan kerungsingan-kerungsingan memikul tugas da’wah yang berat itu dan merasa betapa perlunya kepada pertolongan, bantuan dan bekalan semangat daripada Allah. Kemudian berlakulah munajat yang manis dan bisikan yang mesra:

  • (Wahai Muhammad) bukankah Kami telah lapangkan dadamu?
    Yakni bukankah Kami telah bukakan dadamu untuk memikul tugas da’wah ini dan Kami berikan kemudahan-kemudahan kepadamu untuk melaksanakannya? Bukankah Kami telah jadikan tugas da’wah itu satu tugas yang amat disukai hatimu? dan Kami licinkan jalan-jalannya untukmu serta Kami terangi jalan-jalan itu hingga engkau dapat melihat penghabisannya yang bahagia. Wahai Muhammad periksalah dadamu, tidakkah engkau dapati di lubuknya perasaan senang dan lapang hati, perasaan terang-benderang oleh nur iman? Pulihkan kembali kecapan citarasa dari kurniaan-Ku ini di dalam perasaanmu dan jawablah: Tidakkah dengan kecapannya yang citarasa itu melapangkan hatimu dari segala kesusahan, merehatkan dirimu dari segala
    kepenatan, memberikanmu perasaan senang dalam menghadapi setiap kesukaran dan perasaan rela terhadap segala penafian?
  • Dan Kami telah ringankan bebananmu.
  • Yang telah memberatkan belakangmu.
    Yakni kami ringankan bebanan da’wah yang amat berat itu dengan melapangkan hatimu, dan dengan memberi taufik dan kemudahan kepadamu untuk melaksanakan da’wah, dan dengan menurunkan wahyu kepadamu untuk menerangkan hakikat-hakikat yang sebenar dan untuk menolongmu menyerap ke dalam jiwa manusia dengan cara yang lemah lembut. Tidakkah engkau dapati semuanya itu ketika menanggung beban yang telah memberatkan belakangmu? Tidakkah kini engkau dapati beban itu telah menjadi ringan setelah Kami lapangkan dadamu?
  • Dan Kami telah angkatkan namamu (di dunia dan di Akhirat).
    Yakni Kami angkatkan namamu di kalangan para Malikat al-mala’ul a’la, Kami angkatkannya di bumi dan di seluruh ‘alam buana dan kerana itulah Kami gandingkan namamu dengan nama Allah setiap kali bibir manusia menyebut Laa ilaa ha illal laah, Muhammadar Rasulullaah. Tidak ada lagi darjah yang setinggi dan semulia ini, itulah satu-satunya darjah yang hanya dicapai oleh Rasulullah s.a.w. di antara seluruh isi ‘alam. Kami telah angkatkan namamu di dalam Lauh Mahfuz ketika Allah
    memutuskan supaya namamu disebut pada setiap zaman dengan ucapan doa, selawat dan taslim dan dengan perasaan kasih-sayang yang mendalam. Kami telah angkatkan namamu yang telah terikat dengan agama Allah yang luhur ini, kerana pemilihanmu untuk menyampaikan agama ini merupakan satu pengangkatan nama yang paling tinggi yang belum pernah
    dicapai oleh seseorang pun di ‘alam buana ini baik sebelummu atau selepasmu. Oleh itu kesusahan, kepenatan dan keletihan tidak mempunyai tempat lagi dibandingkan dengan pengurniaan Allah yang besar yang boleh menghapuskan segala penderitaan itu.

Pentafsiran Ayat (5 – 6)

Walaupun begitu, namun Allah terus berlemah-lembut dengan Rasul kesayangan-Nya yang terpilih itu dan terus menghibur dan menenangkan hatinya di samping menerangkan rahsia kesenangan yang tidak terpisah darinya. Kerana:

  • Sesungguhnya selepas kesukaran itu kemudahan.
    Kesukaran dan kesusahan tidak sunyi dari kesenangan dan kemudahan yang menemanimu di mana-mana sahaja. Apabila bebanan da’wah menjadi sebegitu berat, Kami lapangkan dadamu lalu bebanan yang memberatkan belakangmu itu menjadi ringan. Kesenangan sentiasa menemani kesusahan untuk meringankan tekanan dan keberatannya. Ini adalah satu hakikat yang diyakinkan dan kerana itu ia disebut berulang-ulang kali dengan ungkapan yang sama.
  • Sesungguhnya selepas kesukaran itu kemudahan.
    Pengulangan ayat ini menunjukkan Rasulullah s.a.w. benar-benar berada dalam kesulitan dan kesukaran yang memerlu kepada pengamatan dan peringatan ini, memerlukan kenangan kepada gejala-gejala Inayah Allah ini, memerlukan kepada penayangan tempat-tempat Ri’ayah Allah ini, dan memerlukan kepada penegasan dengan segala cara penegasan yang seperti
    ini. Tidak syak lagi bahawa urusan da’wah yang telah memberatkan penanggungan hati Nabi Muhammad s.a.w. sebegini rupa adalah satu urusan yang amat besar.

Pentafsiran Ayat (7 – 8)

Kemudian datang pula arahan Ilahi supaya ia mencari sebab-sebab yang boleh melahirkan kelapangan dan kesenangan hati dan mencari tempat simpanan bekal untuk menempuh perjalanan da’wah yang jauh dan sukar:

  • Oleh itu apabila engkau telah selesai dari kegiatan-kegiatan hidupmu, maka usahakanlah kegiatan yang lain pula.
    Selepas kesulitan ialah kesenangan. Oleh itu gunakanlah punca-punca kesenangan dan kemudahan itu. Yakni jika engkau telah selesai dari urusanurusanmu dengan orang ramai dan dari urusan-urusan kehidupan, maka hadapilah dengan seluruh hatimu kepada kegiatan-kegiatan yang lain yang wajar dilakukan dengan susah payah dan penat jerih, iaitu kegiatan ibadat dan bertawajjuh kepada Allah:
  • Dan kepada Tuhanmu tumpukan perhatian dan minatmu.
    Tumpukan seluruh perhatian dan minat kepada Tuhanmu sematamata dan kosongkan hatimu dari segala sesuatu termasuk urusan orang ramai yang engkau da’wahkan mereka. Sudah tentu engkau memerlukan bekalan dan senjata. Di sinilah engkau akan mendapat bekalan untuk menempuh jalan da’wah, di sinilah engkau akan mendapat alat-alat senjata untuk kelengkapan berjihad. Di sinilah engkau akan menemui kesenangan dan kemudahan setiap kali engkau menempuh kesulitan dan kesukaran.
    Inilah jalan perjuangan da’wah.

Surah ini berakhir sama seperti berakhirnya Surah ad-Duha. meninggalkan dalam hati dua perasaan yang bercampur-aduk, iaitu perasaan betapa besarnya kasih mesra Allah terhadap kesayangan-Nya Rasulullah s.a.w. dan perasaan betapa besarnya timbang rasa dan belas-kasihan-Nya terhadap Rasulullah s.a.w. dan kita sendiri seolah-olah merasa bagaimana perasaan kesulitan yang sedang berkecamuk di dalam hati Rasulullah s.a.w. pada waktu itu yang benar-benar memerlukan kepada kasih mesra Ilahi. Itulah da’wah. Itulah amanah dan tugas yang amat berat, namun demikian ia tetap merupakan tempat pancaran dan tempat turunnya nur Ilahi. Ia merupakan tali hubungan yang menyambung fana’ dengan baqa’ dan ‘alam dengan wujud.

 

Sumber Tafsiran: Tafsir Fi Zilalil Quran – 094 Surah Al-Insyirah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s