Dialog Antara Syaitan Dengan Nabi Musa A.S


Menurut riwayat Abdul Rahman Ziyad, sewaktu Nabi Musa a.s. sedang duduk, tiba-tiba datang syaitan dengan memakai tudup kepala berwarna-warni. Setelah menghampiri Nabi Musa a.s., syaitan membuka tutup kepala itu.

Syaitan: “Assalamualaikum wahai Musa.”
Nabi Musa: “Waalaikumsalam, siapa engkau?”
Syaitan: “Aku ini syaitan”
Nabi Musa: “Jika begitu semoga Allah tidak menghidupkan engkau. Apakah tujuan kau datang menemuiku?”
Syaitan: “Kedatangan aku adalah untuk memberi salam kepadamu, melihat kedudukanmu dan darjatmu yang tinggi di sisi Allah.”
Nabi Musa: “Apakah yang engkau pakai untuk menutup kepala?”
Syaitan:” Dengan ini aku akan menangkap dan menawan segala hati manusia.”
Nabi Musa: “Kalau begitu apa yang engkau lakukan kepada manusia hingga engkau dapat memperdayakan mereka?”
Syaitan: “Apabila manusia merasai terpesona terhadap dirinya, manusia berasa banyak amal baiknya hingga lupakan dosanya. Aku ingin memperingatkan engkau terhadap tiga perkara.”

Pertama: Jangan sesekali engkau bersenditian dengan seorang perempuan yang tidak halal bagimu. Di kala itu aku akan menjadi sahabatnya sehingga dan jangan sekali-kali engkau berjanji kepada Allah untuk melakukan kebaikan, aku akan memfitnah dia dengan perempuan itu.

Kedua:
Janganlah sekali-kali engkau berjanji kepada Allah untuk melakukan kebaikan atau meninggalkan kejahatan yang hendak dilakukan kerana sesungguhnya tidaklah seseorang itu berjanji kepada Allah melainkan aku menjadi sahabatnya sehingga aku menghalangnya.

Ketiga:
Jangan sekali-kali engkau berjanji mengeluarkan sedekah kerana sesungguhnya tidaklah seseorang yang hendak mengeluarkan sedekah dan hendak melaksanakannya melainkan aku menjadi sahabatnya sehingga aku menghalangi antaranya dan antara mengeluarkannya.

Dengan itu ketahuilah Nabi Musa a.s. apa yang harus manusia berhati-hati.

Pertama:
Jika seseorang lelaki bersendirian dengan seorang perempuan yang bukan muhrimnya, maka syaitan akan menjadi orang ketiga untuk memfitnah agar keduanya melakukan perbuatan hina dan curang.

Kedua:
Jika seorang itu kepada Allah swt akan melakukan kebaikan, maka syaitan akan menghalanginya agar janjinya tidak ditepati.

Ketiga:
Jika seorang itu hendak mengeluarkan sedekah maka syaitan akan menghalanginya berbuat demikian.

Dalam peristiwa yang lain, syaitan bertemu lagi dengan Nabi Musa a.s. Inliah antara maksud dialognya.

Syaitan: “Wahai Musa, engkaulah yang dipilih Allah untuk membawa risalahNya dan engkaulah yang diajakNya berkata benar. Dan aku salah satu makhluk Allah yang telah berdosa dan aku ingin bertaubat. Maka mohonkanlah kepada Tuhanmu supaya diberikan taubat kepadaku.”

Maka Nabi Musa a.s. segera memohon kepada Ilahi dan permohonan itu diperkenankan. Nabi Musa a.s. menemui syaitan itu sambil berkata:

Nabi Musa: “Hai syaitan, engkau telah diperintahkan sujud hormat kepada kubur Nabi Adam a.s. dan selepas itu barulah taubat akan diberikan ke atasmu.”

Sebaik sahaj mendengar nama Nabi Adam a.s., syaitan tiba-tiba bersikap takbur dan marah.

Syaitan: “Aku tidak sujud kepada Adam pada waktu hidupnya, apakah aku patut sujud sesudah dia mati?”

Kesombingan syaitan kian ketara. Dia mula menunjukkan keangkuhannya.

Syaitan: “Hai Musa, sesungguhnya engkau berhak menerima balasan daripada aku kerana engkau telah memohon syufaat kepada Allah buat pengampunanku. Maka ingatlah kepadaku tiga perkara nescaya aku tidak membuat kebinasaan kepadamu.”

Pertama:
Ingatlah kepadaku di waktu engkau marah kerana aku akan membawa bisikan ke dalam hatimu dan mataku berada di dalam matamu dan aku berjalan dalam tubuhmu menurut perjalana darah.

Kedua:
Ingatlah kepadaku di waktu engkau bertempur di medan perang menghadapi musuh kerana aku akan datang kepada manusia di waktu bertempur dengan musuh itu dan peringatkan kepadanya akan anaknya, isterinya dan keluarganya supaya mereka berundur secara teratur.

Ketiga:
Berhati-hati duduk dengan perempuan yang bukan muhrimmu kerana aku akan menjadi penghubung antara engkau dengan perempuan itu dan antara perempuan itu dengan engkau.

Doa Nabi Musa a.s. Mohon Kelapangan Hati (Surah Taha: 25-28)

taha_25_28.fw

“Wahai Tuhanku, lapangkanlah bagiku, dadaku; Dan mudahkanlah bagiku, tugasku;
Dan lepaskanlah simpulan dari lidahku, Supaya mereka faham perkataanku;”

Firman Allah SWT dalam Surah Al-An’am: 112

Surah An'am: 112

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s