Surat Nabi Sulaiman as Kepada Balqis


Surat Nabi Sulaiman as Kepada Balqis

Untuk membuktikan kebenaran apa yang telah dikatakan Hud-hud. Nabi Sulaiman as mengirim sepucuk surat untuk disampaikan kepada Balqis. Baginda mewasiatkan kepada Hud-hud, supaya memerhatikan, apakah surat itu dijawab atau ditolak oleh Balqis atau kaumnya.

Kemudian, Hud-hud terbang menuju ke kerajaan Saba’ dengan membawa surat Nabi Sulaiman as dan menyampaikan kepada Balqis. Balqis menerima, membuka dan membaca isinya. Setelah itu dia mengumpulkan pembesar-pembesar kaumnya dan panglima-panglima kerajaannya lalu berkata kepada mereka: “Wahai kaumku, aku telah menerima ssepucuk surat dari raja Nabi Sulaiman yang berbunyi: “Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Kamu jangan sombong kepadaku dan marilah bersama-sama denganku untuk taat dan tunduk kepada Allah semata-mata.””

Selesai membaca surat itu Balqis menyerahkan urusannya kepada rakyat yan ada di sekelilingnya. Dia bermusyawarah bersama mereka, lalu berkata: “Wahai kaumku, berilah aku pendapat mengenai masalah ini. Sebab aku tidak akan menentukan sesuatu perkara tanpa kehadiran kamu dan berbincang dengan kamu.”

Para hadirin menjawab: “Kita adalah orang-orang yang mempunyai kekuatan dan jumlah kita besar. Kita benar-benar telah bersedia untuk berperang. Kami menyerah segala urusannya kepadamu. Maka apa yang perintahkan, pasti kami taati kamu.”

Mengenai perkara ini, al-Quran menerangkan:

Maksudnya:

“Pergilah bawa suratku ini, serta campakkanlah kepada mereka, kemudian berundurlah dari mereka; dalam pada itu perhatikanlah apa tindak balas mereka.” (Setelah membaca surat itu), berkatalah raja perempuan negeri Saba’: “Wahai ketua-ketua kaum! Sesungguhnya telah disampaikan kepadaku sepucuk surat yang mulia*. Sesungguhnya surat itu dari Nabi Sulaiman, dan Kandungannya (seperti berikut): “Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani, Bahawa janganlah kamu meninggi diri terhadapku, datanglah kamu kepadaku dengan menyerah diri (beriman dan mematuhi ajaran agama Allah).” Raja perempuan itu berkata lagi: “Wahai ketua-ketua kaum, berilah penjelasan kepadaku mengenai perkara yang aku hadapi ini; aku tidak pernah memutuskan sesuatu perkara sebelum kamu hadir memberi pendapat dan memepersetujuinya.” Mereka menjawab: “Kita adalah orang yang kuat dan gagah, dan amat berani menempuh peperangan; perkara itu (walau bagainmanapun) terserahlah kepadamu; oleh itu fikirkanlah apa yang engkau hendak perintahkan.” (Surah An-Naml: 27:28-33)

Posted from WordPress for BlackBerry.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s