Pengaruh Istighfar Dan Taubat


Pengaruh Istighfar Dan Taubat

Sesungguhnya, Allah الله سبحانه و تعالى‎ telah menciptakan Hukum Alam, yang telah mengendalikan segala peredaran alam. Allah الله سبحانه و تعالى‎ juga telah menciptakan peraturan (hukum) untuk kehidupan bermasyarakat sehingga kehidupan berjalan dengan tertib dan teratur.

Ini sesuai dengan apa yang telah diterangkan dalam al-Quran bahawa apabila dosa-dosa dan maksiat telah tersebar luas di dalam kehidupan masyarakat, maka perkara itu telah menyebabkan kesengsaraan dan kehancuran umat itu sendiri seperti apa yang telah dialami oleh kaum Nabi Hud dan Nabi Salleh.

Gambar hiasan

Gambar hiasan

Oleh kerana itu, Allah الله سبحانه و تعالى‎ memerintahkan umat manusia supaya mengambil iktibar dari peristiwa-peristiwa sejarah kehancuran umat yang terdahulu. Di samping itu juga mengikut segala ajaran Nabi dengan meninggalkan segala maksiat serta memohon keampunan kepada Allah الله سبحانه و تعالى‎ di atas segala dosa yang telah dilakukan dan bertaubat kepada-Nya sehingga mereka akan mendapat nikmat, kasih sayang dan dijauhkan dari kemurkaan-Nya.

Nabi menasihati kaumnya, sebagaimana disebutkan dalam al-Quran yang merupakan nasihat bagi kita semua.

Firman Allah الله سبحانه و تعالى‎ :

Maksudnya: “Dan wahai kaumku! Mintalah ampun kepada Tuhan kamu, kemudian kembalilah taat kepada-Nya, supaya Dia menghantarkan kepada kamu hujan lebat serta menambahkan kamu kekuatan di samping kekuatan kamu yang sedia ada.” (Surah Hud: 52)

Erti ayat di atas: “Pohonlah keampunan di atas segala dosa yang telah kamu lakukan, kemudian kembalilah ke pangkuan-Nya. Sekiranya kamu melakukan perkara yang sedemikian itu, nescaya Allah الله سبحانه و تعالى‎ akan menurunkan hujan yang berterusan dan ini menyebabkan kemakmuran dan bertambah mantap kekuatanmu.”

Al-Quran ada menyebut nasihat Nabi Salleh kepada kaumnya:

Maksudnya: “Alangkah baiknya kalau kamu memohon ampun kepada Allah الله سبحانه و تعالى‎ supaya kamu diberi rahmat.” (Surah An-Naml: 46)

Nabi Salleh berkata: “Mintalah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia amat dekat lagi memperkenankan doa hamba-Nya.” Maksudnya Istighfar merupakan wasilah (cara) dikabulkan doa.

Sebenarnya, dosa-dosa itu membahayakan jasmani, fikiran dan peraturan masyarakat, terutama bagi orang-orang yang melakukannya. Oleh itu, apabila orang-orang yang berdosa segera memohon keampunan kepada Allah الله سبحانه و تعالى‎ dengan penuh penyesalan dan beriktikad tidak akan mengulangi perbuatannya serta melenyapkan semua sisa perbuatan itu, nescaya akan wujudlah kebahagiaan individu dalam masyarakat.

Inilah sunnatullah yang berlaku bagi seluruh makhluk-Nya. Terdapat begitu banyak sekali pengajaran penting yang dapat diambil dari sejarah kehancuran pemerintah yang zalim. Semuanya dihancurkan oleh Allah الله سبحانه و تعالى‎ mengikut sunah-Nya. Akibat dari kezaliman itu, Allah الله سبحانه و تعالى‎ menimpakan segala kelemahan dan kesulitan di dalam segala bidang sehingga akhirnya mereka dapat ditindas dan dimusnahkan oleh pemerintahan lain yang ingin menguasainya.

Wallahu’alam.

Posted from WordPress for BlackBerry.

One thought on “Pengaruh Istighfar Dan Taubat

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s